My Fieldwork My Adventure (Sumatera Selatan)

Jeda antara lapangan pertama dan kedua saya bisa dibilang cukup lama, sekitar 1 tahun. Jadi selama 1 tahun itu kerjaan saya di kantor ngolah data dari lapangan, bikin laporan, analisis dan laporan lagi. Lapangan kedua saya ini berlokasi di Tanah Abang (bukan Tanah Abang Jakarta loh ya!), Palembang. Awalnya saya gak termasuk tim yang dikirim ke lapangan, cuma di waktu-waktu terakhir saya akhirnya berangkat juga. HAHAAA

Pekerjaan lapangan ini juga termasuk baru buat saya. Yang biasanya pekerjaan lapangan saya berhubungan dengan lereng tambang batubara, kali ini lebih ke urusan haul road, jembatan dan stockpile. Pastinya hal yang saya awasi pun berbeda. Ya sama-sama pakai mesin bor sih, cuma yang biasanya Jacro waktu di Tanah Abang ini kami memakai YBM. Pengeboran pun berbeda, biasanya untuk lereng tambang kami melakukan SPT hanya di soil dan akan dilanjutkan dengan full coring ketika sudah menemukan batuan. Tapi kali ini sepanjang pengeboran, kami melakukan SPT pada interval kedalaman tertentu sampai jumlah N SPT sekian dan dilanjutkan full coring sedalam 5 meter. Yang paling berbeda adalah dulu pas saya di Jambi, hape saya sepi-sepi aja kalau malem. Paling cuma ditelpon keluarga. Pas di Tanah Abang ini, hape saya lebih berwarna-warni. Me-ji-ku-hi-bi-ni-u. πŸ˜†. Kalo sekarang udah ada yang bisa ditelponin setiap malem dan untungnya sinyal di basecamp pun mendukung. 😝😝😝

Yang paling melelahkan adalah waktu tempuh ke titik sampai 1 jam lebih dari basecamp. Perjalanan pun udah lintas kabupaten πŸ˜‚πŸ˜‚. Berangkat pukul 06.00 WIB, pulang sampe mess jam 20.00 WIB. Sebenernya selesai pengeboran jam 17.00 sih, cuma kami mesti nunggu tim shift malam yang kadang baru sampai jam 17.30-18.00 WIB. Mau gak mau, kami pulang ke mess udah setengah 7 malem, kalo malem, driver juga gak berani ngebut soalnya gak ada penerangan sepanjang jalan. Alhasil sampe mess pun udah malem. Sampe mess langsung makan malem, mandi, mindahin foto ke laptop, rapihin data dan taraaaaa gak kerasa udah jam 10 malem. Begitu aja selama 20 hari-an. Enaknya saya dapet kamar sendiriii di mana ada kamar mandi dalemnya, tivi-nya dan kipas angin (menurut saya ini termasuk WAH) 😝😝😝. Cuma agak horor nya kamar saya di dalem satu rumah kosong yang cuma dijadiin tempat naro minuman - makanan dll, dan saya cuma jadi satu-satunya penghuni rumah itu. Saya-pun cuma ngendeeeppp aja di dalem kamar sampe pagi. 😝😝😝

Lokasi paling jauh dari basecamp


Setiap lapangan pasti punya cerita horor nya, seperti di lapangan kali ini. Untungnya bukan saya yang ngerasain. Jadi di saat shift malam, ada salah satu crew lagi bawa barang ngelewatin jembatan. Waktu itu di sana gak ada tim cewek sama sekali (ya iyalah soalnya shift malam), tapi sang crew malah ngedenger suara cewek (nah loh suara siapa itu?). Langsung lari pontang panting lah crew itu nyamperin anggota tim yang lain. Alhamdulillah banget saya gak merasakan hal itu. Cuma setiap lewat jembatan itu jadi parno sendiri. Hahaha

Hal yang paling saya suka adalah view selama di lapangan. Setiap lapangan punya alam dengan keunikan masing-masing. Hihiiii. Thankyou Tanah Abang!
View di depan salah satu titik

Sunset di perjalanan pulang
Matahari😊

Share:

0 komentar