My Fieldwork My Adventure (Bebatu, Kaltara)


Setelah sebelumnya cuma berkutat di Jawa dan Sumatera,,akhirnya saya dilempar (tuwiinnngg...!!!) ke Kalimantan Utara. Horray!!! Kali ini saya ke daerah Sesayap, Bebatu, sekitar 1 jam perjalanan laut dari Tarakan. Proyek ini bikin dag dig dug buat waktu keberangkatannya. Gimana enggak dag dig dug?! Soalnya awal desember ada sahabat saya nikah dan saya pingin banget bisa dateng,,tapi apa daya saya gak bisa berbuat apa-apa waktu Pak Bos nyuruh saya berangkat tepat 2 hari sebelum hari H sahabat saya (aaaakkk..maafkan neng nopa 😢).

Jadi saya disuruh berangkat duluan  buat koordinasi sama klien nyiapin semua hal buat tim yg bakal dateng nantinya. Dan barang bawaan saya beneran buanyak banget.  Over baggage nya aja sama dengan harga 1 tiket pesawat Jakarta-Tarakan. Bisa kebayang dong gimana printilan sayaa nan banyak itu. Yang bikin pusiyang adalah waktu ngangkut barang2 tsb dari pelabuhan ke kapal. Saya yg cuma sanggup ngangkat yg kecil2 ajaa cuma bisa minta bantuan sama pak nahkoda kapal buat masukin barang2 tsb ke kapal. Untungnya bapak nahkodanya baik kaliii mau bantuin. Hhe.

Dari kota tarakan saya udah dijemput sama bapak driver dari klien dan langsung diantar ke pelabuhan. Dari pelabuhan ini saya mesti naik boat perusahaan klien buat sampai di site. Saya sih happy2 ajaa naik boat tapi ada yg bikin sayaaa nyessss lemeessss waktu naik boat umum (bukan boat klien).

Jadi waktu itu saya ada keperluan di Tarakan, saya naik boat umum soalnya waktunya gak pas sama jadwal boat perusahaan. Dan waktu udah mau sampe Tarakan, banyak boat2 lainnya di kanan kiri boat yg saya naikin. Setiap ada boat di kanan / kiri yg nyalip/papasan pasti gelombang dari boat tsb menghempas boat kami dann sampai suatu saat gelombang nyaa gede banget nyarissss membalikkan boat yg saya tumpangi. Saya yakin nahkodanya udah biasa dgn hal seperti itu dan untungnya penumpang gak ada yang panik. Penumpang di kanan kiri depan saya gak ada satupun yang bangun dari tempat duduk. Tapi mereka pasang muka siaga buat lsg berenang kalo beneran kebalik. Kebayang kan kalo penumpang panik trus malah bangun dri tempat duduk malah bikin boat nya ga seimbang dan pasti boat bakal kebalik. Alhamdulillah boat nya aman kembali. Tapi sumpah waktu itu saya (sok) cool aja padahal kaki udah lemes bree!

Setelah boat udah kembali melaju dengan aman, baru deh penumpang lain pada ngomong, "Kalo beneran kebalik ini kapal, saya bakal megangin adik kecil ini..."kata bapak2 sambil nunjuk adik kecil di pojokan. Untungnya gak jadi ya Pak! 

Sesampainya saya di port, saya langsung menuju kantor. Berhubung waktu itu udah sore, saya langsung ditunjukkan kamar yang akan saya tempati nantinya. Awalnya saya ditempatin di kamar tamu, tapi berhubung tim yg lainnya belum dateng,,saya akhirnya sekamar sama Mbak Fitri (pegawai perusahaan klien). Alhamdulillah ada temennya. Pegawai wanita pun di site bisa dihitung pake jari. Selain Mbak Pit ada Mbak Yuli, Mbak Rosa dan Ibu Dokter plusss ibu-ibu kantin. Eh kebetulan banget pas saya di sana Mbak Yuli nikah,,jadinya saya ikutan kondangan ke nikahan Mbak Yuli di desa deket port. Jadi seenggaknya saya tau gimana acara pernikahan di suatu daerah.

Setelah mulai familiar sama lingkungan sekitar, langsung deh pemetaan bakso dan sate. Dan ternyata nyari bakso di area mess susah kaliii saudara-saudara. Ada warung deket mess tapi ya gitu stok bakso nya terbatas. Jangankan bakso,, cabe rawit juga susah buat ditemuin. Padahal kan kalo ga ada bakso saya beralih ke mie instan dan kalo ada cabe nya itu menambah nafsu makan saya. Hikss. Kalo sate, alhamdulillah ada. Tapi lokasi nya jauuhh kali dari mess, di deket port. Tanya sana tanya sini ternyata sate nya bisa delivery (HAHAHAAA) sampe mess. Horray! Jadi kalo lagi bosen sama makanan kantin dan bakso mie pun tak ada saya masih bisa delivery Sate.. Kata mbak Pit sebenernya ada yg jual mie ayam di desa  deket port, cuma jualnya siang hari. Kalo udh malem suka udah abis. Yaahhh...saya gak bisa nyobain dong ya. Kan saya di lapangan dari pagi sampe sore banget. Tapi untungnya selama di sana sempetlah makan 1-2 kali mie ayam langka tsb.

Di Kalimantan saya selalu suka sama bentuk awannya. Awannya itu khas banget awan Kalimantan. Bentuknya kayak gumpalan kecil dan buanyaakkk banget gumpalannya. Waktu di KalSel juga saya nemu awan dgn bentuk yg sama. Rasanya itu pingin dimakan satu-satu kayak makan permen kapas. Hahahaa
Biasanya gumpalan awannya banyak banget >.<
Di site kali ini saya paling gak suka kalo hujan dateng. Biasanya mah saya happy happy aja kalo turun hujan, bisa standby gitu (hahah) tapi kali ini saya berdoaaaa sekali biar gak hujan. Setiap hujan dateng bisa dijamin saya dan tim pasti bakal ngaret banget masuk ke lokasi. Jalanan terlalu licin buat dilewati kendaraan sedangkan saya dan tim punya deadline buat kerjaan ini. Jadi selama di sana kalo pagi-pagi udah hujan pertanda kerjaan hari itu gak bisa maksimal. Huhuhuuuu. Tapi kalo hujan nya turun siang ke sore,, saya cuma berdoa semoga mobil yg ngejemput bisa masuk ngejemput kami tanpa harus ada drama keparter dll. 

Oh iya, saya disamperin sama adik angkatan, sebut saja Fifa. Jadi Fifa ini kerja di klien tapi lokasi sitenya di sebelah site yg saya datangi. Jadi ajaa dia berkunjung sambil belajar-belajar Geotek. Sempat ditemenin beberapa hari di lapangan bareng Fifa. Sukses di tempat yang baru Fifa!!!!
with Fifa 😊

Share:

0 komentar